Wednesday, 6 November 2013

MALAM PENUH BINTANG...a fiction.. (6)

Malam semakin dingin bersama dinginnya hati saya yang masih keliru dengan keadaan yang menimpa Elizabeth. Hati tertanya-tanya kenapa keadaan menjadi kelam di dalam keceriaan sewaktu tadi. 

Apakah yang harus saya lakukan untuk menceriakan suasana. Orang berpengalaman seperti saya tidak harus merasa tertekan dengan kejadian seperti ini. Saya berbisik dalam hati...'kumpulkan semangat dan kembali  rasional.'...bisikan hati saya sudah pasti tidak didengari Elizabeth.

"Liz boleh ceritakan pada saya apa sebenarnya yang membuat kamu rasa pilu dan hiba, saya pasti boleh menjadi pendengar setia kamu," ucapan pertama saya memecah keheningan malam setelah terhenti seketika oleh sedu sedan Elizabeth.

Elizabeth masih membisu. Ditenungnya saya sedalam-dalamnya seperti sedang mengumpul kekuatan untuk bersuara. Perlahan-lahan jari jemarinya melepaskan cengkaman di atas jaket saya.

Saya membiarkan saja dia untuk kembali tenang. Dalam keadaan begini kadangkala membisu dapat membantu untuk menenangkan keadaan. Saya mengambil cawan berisi teh o sambil menghirup perlahan. Sebenarnya saya masih cemas dan sedang memikirkan apakah ucapan yang akan keluar dari mulut Elizabeth kemudian nanti.

"Uncle....," itu saja perkataan yang keluar dari mulut Elizabeth.

Dia kembali tunduk sambil mengesat-ngesat airmata di pipinya. Aduh, kesian sungguh saya melihat gelagatnya. Mahu saja saya memeluknya dan menghilangkan kesan airmata di pipinya. Tapi mana bisa saya berbuat demikian. Mestilah tidak sopan untuk saya melakukan semua itu ke atas dirinya.

Hidungnya yang putih menjadi kemerahan kesan dari tangisannya. Kami masih sama-sama membisu. Saya merenung wajahnya yang masih tunduk mendiamkan diri. Agaknya apalah yang bermain di fikirannya waktu ini. Susah untuk saya membuat tekaan kerana saya tidak tahu apa isu sebenar yang menjadikannya berkelakuan aneh begini.

Sikapnya masih kaku dan mengharukan.

Saya memberanikan diri meletakkan tangan saya ke atas bahunya sambil menggosok-gosokkan jari jemari saya di atas shawl yang di pakainya. Dia membiarkan saja apa yang saya lakukan ke atas dirinya. Perlahan-lahan dia melabuhkan pipinya ke atas bahu saya, dan saya pun membiarkan saja dia melakukan perbuatan itu ke atas saya. Dalam hati, saya menganggapnya hanyalah sebagai seorang anak yang perlukan perhatian orang tuanya. Tidak lebih dari itu. 

"Saya bodohkan uncle," tiba-tiba Elizabeth bersuara dengan nada separuh kesal. 

Keadaan kembali bening dan jauh di sudut hati saya bersyukur kerana dia mula tertarik untuk ingin diajak bicara. Tapi saya harus menggunakan kata-kata dan ayat terbaik untuk tidak sekali lagi menjadikan mendung menyeliputi dan menggerhanakan kembali hati dan perasaannya.

"Sebenarnya....," saya sengaja berkata begitu. 

Unsur suspen dapat membuat orang berfikir dan menghilangkan gundah di hati dan memusatkan fikiran ke arah persoalan yang di ajukan. Minda biasanya lebih tertumpu kepada persoalan daripada ke arah emosi yang terganggu.

"Maaf di atas perangai kebudak-budakan Liz sebentar tadi."

"Maaf diterima kerana kamu masih budak...kalau orang tua mau saja saya culik kamu," sambil saya menekan jari telunjuk saya ke atas dahinya.

"Tadi uncle cakap sebenarnya...sebenarnya apa?"

"Ohh..sebenarnya...kita dua-dua bodoh," saya sengaja berkata demikian agar dapat sedikit sebanyak mengembalikan cerianya.

Elizabeth pada hemat saya memerlukan seseorang untuk mengembalikan semangatnya. Saya sedaya upaya berusaha untuk menahan diri dari terus melukai hati dan perasaannya. Kejadian ini sungguh meruntun jiwa saya dan mendewasakan saya untuk lebih mengerti hati anak muda seperti Elizabeth. Rupanya saya salah sangka dan menganggap bahawa kebahagiaan kita adalah jua kebahagiaan orang lain. Tapi Elizabeth terkecuali dalam hal ini. Rupanya kebahagiaan saya banyak memberi kesan dalam emosinya.

Apakah pengalaman hidup saya selama ini dapat membantunya? Itulah harapan yang ada buat ketika ini. Tapi, sebagai lelaki yang berpengalaman saya juga ada kelemahan dan keterbatasan tersendiri dalam menilai seseorang.

"Uncle ni orang tengah bersedih dia buat kelakar pula," sambil dia mencubit paha saya.

"Aduuuh...," saya buat-buat sakit.

"Sakit ke uncle?" Elizabeth seperti terkejut setelah mendengar keluhan saya. 

"Maunya tak sakit, jari kamu ni keras macam kayu."

Sekarang Elizabeth sudah mula kembali untuk ceria, dan saya sangat gembira. Dalam keadaan begini, yang jelas adalah wajahnya. Dia nampak gembira dan senyuman terukir di bibir merahnya menambah seri wajah yang sememangnya sungguh ayu. 

Melalui pandangan saya shawl merah jambu yang dikenakan sebagai pembalut badannya sangat sepadan. Badannya yang segar, gempal keputihan seolah menjanjikan kesuburan seorang gadis genit yang bagi saya sangat jernih jiwa lakunya. Sekelumit keindahan rasa tersemat di hati saya. 

"Ye la jari kita ni keras, jari orang gunung biasa lah mana sama dengan jari orang metropolitan," balasnya seakan memerli saya.

"Aaik, terasa nampak," usik saya.

"Mesti lah," jawabnya ringkas.

"Kamu tahu sekarang ni siapa yang paling cerdik?" Tanya saya.

Sambil dia mengeleng-gelengkan kepala dan merenung wajah saya. Mungkin dia sedang keliru dengan ucapan saya tadi. Ada baiknya dia keliru dari dia menangis yang nanti menambahkan buntu di jiwa saya.

"Siapa ye?...Ini soalan cepu mas," sambil mengangkat pipinya dari bahu saya.

"Nak tau ke tak ni?" 

"Mestilah nak tau...suspen gak ni.."

"Tu...Emilia lah," sambil saya memuncungkan bibir ke arah Emilia yang sedang membantu auntie Mary.

"Kenapa pula Emilia...ingatkan uncle nak cakap Liz tadi," sambil mengetap bibir.

"Kenapa?...Jeles lah tu."

"Tak adanya nak jeles meles, tapi pelik je."

Saya melepaskan tangan saya dari bahunya, kerana saya sudah berjaya mengembalikan keceriaannya. Saya mengetuk-ngetuk perlahan bangku seolah-olah seperti orang sedang bergembira sambil saya tersenyum sinis kepadanya.

"Lain macam seronok, ada yang geli sangat ke hati tu?"

"Tak ada la...Emilia sekarang tengah kumpul duit jualan tapi ada orang tu tengah takungkan airmata," saya berkata sambil melirik pandangan dan bersiul-siul kecil.

Sekali lagi terasa paha saya dicubit, kali ini lebih kuat.

"Aduh..aduh..aduh...sakitnya, macam semut api gigit rasanya."

"Padan muka nak perli sangat...nak lagi ke rasa jari kayu ni?"

"Takkan terasa hati kot, kamu ni masih muda..merajuk selalu nanti cepat kedut jadi macam nenek," sambil saya menggosok-gosokkan paha saya. 

Elizabeth melihat saja apa yang sedang saya lakukan.

"Sori uncle, Liz gurau saja tadi tu...sakit ke? Nanti Liz ambilkan tiger balm," semacam rasa bersalah saja dia.

"Tak ada pun..saja je saya nak usik kamu yang tadi tengah meraban."

"Meraban tu apa? Tak pernah dengar pun perkataan tu."

"Saya pun tak tau gak apa maknanya...main cakap je, maklumlah tengah nak ubat orang sedang sakit."

"Nak kena lagi ni nampaknya...kali ni nanti bagi 'fisrt degree' cubitan baru tau..bertempik nanti," dia berkata seolah-olah macam orang geram.

"Kalau ceria macam ni kan ok sikit...ini tidak, tengah asyik seronok buka cerita, hujan pula turun, habis basah bangku, lantai... nasib baik tak banjir Bundu Tuhan ni."

"Eeeeeee geramnya hati...kalau lah dapat....," sambil dia memukul belakang saya dengan tapak tangannya.

"Kalau dapat apa?"

"Kita pun tak faham apa kita cakap tadi, maklumlah nak hentam Raja Lawak."

"Alahai Cik Liz, nak kenakan kita balik yer, pandailah anak murid saya ni, cepat belajar."

"Belajar dari guru hebat mesti cepat pandai."

Emilia sekali sekala memandang ke arah kami berdua. Mungkin dia hairan tengok Elizabeth yang sedang ketawa wal hal baru sekejap tadi dia datang memujuk Elizabeth daripada menangis. Sambil tersenyum Emilia mengangkat ibu jarinya.

Saya rasa sangat seronok sekali bila Elizabeth sudah mula tertawa. 

Masih ada kenderaan berhenti untuk membeli barangan dagangan di gerai. Dingin malam menambah indahnya suasana. Lampu-lampu rumah di lembah Bundu Tuhan masih menyala. Bulan bersinar terang dan bintang-bintang bertaburan di persada langit. 

"Di tempat saya, orang tua-tua bilang, kalau bulan mengambang penuh, serigala suka menyalak, dan ada setengah orang akan jadi meroyan."

"Uncle ni betul lah...asyik nak ngenakan orang je...tak habis-habis lagi ke?" Sambil dia memukul-mukul belakang saya.

"Sedap gak kena pukul macam kena urut pun ya."

"Liz rasa lah kalau sapa-sapa duduk dengan uncle ni...orang pengsan pun boleh bangun balik...seronok, ceria semacam...untungnya siapa yang jadi pasangan hidup uncle ni."

"Belum tentu beruntung nya Liz, saya jadi macam ni pun di sebabkan kamu yang mulakan dulu."

"Liz cakap serius ni uncle...sebenarnya Liz sangat seronok jumpa makhluk macam uncle ni....dan salah satu sebab kenapa Liz ter emosi tadi, sebenarnya uncle jugalah puncanya."

"Tak faham saya ni...apa maksud kamu?"

"Uncle tak faham situasi Liz...kan tadi Liz cakap Liz ni tak se nasib baik anak-anak uncle."

"Jangan mulakan balik emosi kamu tu ok..."

"Tak de la nak mulakan balik, cuma Liz nak kalau boleh uncle tahu apa yang ada di hati Liz waktu ni."

"Saya dah habis ilmu nak pujuk kamu, kalau kamu sedih-sedih, nangis-nangis balik nanti naya saya."

"Liz  bukan sengaja nak emo dan sedih-sedih tapi bila lihat uncle dan anak-anak bergurau senda, Liz jadi hiba semacam."

Saya menghulurkan cawan berisi kopi kepadanya. Sambil menyambut cawan yang saya beri kepadanya dia menyandarkan badannya ke tiang gerai di tepi bangku tempat kami berdua sedang duduk. Sambil menghela nafas dia menghirup perlahan kopi yang masih panas. Dalam cerianya saya merasakan ada sesuatu yang tersekat yang masih belum di luahkan. Biskut Jacob yang terdapat di dalam balang yang dari tadi berada di atas para di belakang kami saya ambil beberapa keping sambil sebahagiannya saya hulurkan kepadanya.

Tiba-tiba Elizabeth menoleh ke muka saya dan mendekatkan mukanya seperti ingin melihat sesuatu dengan lebih jelas. Apalah yang di pandangnya tidaklah saya ketahui. Yang pasti dia seperti teruja dengan sesuatu.

"Beberapa helai rambut di pelipis sudah mula memutih...itu tandanya uncle semakin bangka...hahaha...kalau dalam cahaya terang mungkin sudah separuh kepala putihnya," sambil dia ketawa kelucuan.

"Ooo..itu yang kamu cari ye...memang lah mana ada manusia makin berumur makin hitam rambutnya. Kamu tunggu lah giliran kamu nanti ye..waktu tu boleh saya potretkan wajah Huminudon yang ganyut, rambut putih berkedut sejuta...hahaha.," sambil ketawa tak dapat menahan gelinya hati saya.

"Jangan terasa pula uncle..walau pun makin memutih rambut tu, tapi uncle tetap sihat dan segar," balasnya seperti mahu menjernihkan suasana.

"Pandailah kamu, selepas hentam kamu nak puji pula ye."

"Takkan emo pula kot?"

"Kamu ni betul lah buat saya 'kepelikan'...sekali mendung, sekali hujan, sekali benderang."

"Uncle yang buat Liz jadi macam ni."

Saya sengaja menghadkan diri untuk berbicara lebih takut nanti kalau tersilap kata lain pula jadinya. Tujuan saya hanyalah ingin memulihkan semangatnya yang tercalar sekejap tadi.  

Selintas saya tatap wajahnya. Kelihatan dia masih ayu dalam kesamaran malam. Bila dia terperasan yang saya sedang asyik memandangnya, saya cepat-cepat mengalihkan pandangan. Saya melakukan itu menurut kesopanan di atas galur pergaulan yang jujur.

Keadaan kembali sunyi tanpa sesiapa membuka kata. Sambil mengunyah biskut yang masih rangup, sekali sekala saya memalingkan pandangan ke arah Emilia yang sedang sibuk melayan pelanggan.

Dari tadi lagi semasa Emilia mengajak saya datang ke gerai ini, saya merasa heran dan tertanya-tanya dalam hati apa hubungannya dengan Elizabeth. Menurut kata Elizabeth, Emilia ni sudah jadi semacam saudara. Bila melihat Emilia bersungguh-sungguh melayan pelanggan saya mula terfikir siapa dan apa sebenarnya hubungan mereka ini. Mereka berdua nampak sungguh erat sekali bukan seperti kawan biasa adanya. 

"Tidak banyak saya tahu tentang Emilia. Masih belum berkesempatan untuk sembang-sembang dengannya," saya cuba mengaitkan Emilia agar tidak sangat tertumpu pada Elizabeth semoga berbuat demikian saya dapat menjauhkan dari berkata-kata yang mungkin dapat melukai hatinya yang baru kembali damai.

"Kenapa berminat ke.?..Nak jadikan menantu atau teman hidup?", gurauan Elizabeth penuh sinis.

"Kamu ni....itu doa tahu," ujar saya agar dia dapat mengerti tujuan saya untuk tidak terlibat dengan soal-soal kehidupan demikian.

"Baguslah macam tu. Mana tau doa Liz temakbul." 

"Banyak lagi benda berfaedah yang boleh kamu doakan untuk diri kamu, untuk Emilia dan juga untuk saya."

"Ok uncle, Liz gurau je tadi tu. Setuju dengan pandangan uncle yang hidup kita ni saling bergantungan antara satu sama lain dan mendoakan yang baik-baik untuk diri sendiri dan orang lain adalah juga satu amalan baik," panjang lebar seperti memberi kuliah saja gayanya. 

Walau pun usianya masih muda, dia kelihatan matang dalam berbicara. Mungkin atas dasar kerjanya yang banyak bergaul dengan ramai orang maka menjadikannya lebih dan cepat matang melangkaui usianya. Saya sungguh kagum dengannya. Jauh di pedalaman tidak semestinya mundur dan miskin pengetahuan. Pergaulannya dan pendedahan persekitaran hidupnya lah yang mendewasa dan mematangkan fikirannya.


"Bukan apa Liz, saya tengok kamu dan Emilia sangat rapat dan semacam ada 'chemistry' dan  rasa saya ada sesuatu yang tersembunyi diantara kamu berdua."

"Banyak sangat rahsia sehingga tak terungkai," ringkas sahaja jawapannya tapi membawa makna tersendiri. 

"Kalau tak keberatan boleh bagi 'intro' tentang hidup kamu berdua. Saya berjanji tidak akan membangkitkan isu sensitif dan akan menjadi pendengar yang patuh pada kisah berliku kehidupan kamu."

"Ingat ni macam kisah dalam sinetron ke uncle? Sempat lagi dia berjenaka.

"Ni kan sinetron Bundu Tuhan dah nak bermula. Saya kena beli kacang dan sediakan tisu dua tiga kotak. Mana tahu lebih menarik dari Winter Sonata."

"Mula lah dengan Raja Lawaknya tu...sekejap ye..hairannya Liz kalau orang macho macam uncle ni pun terbuai dengan drama air mata Korea.."

"Kenapa ada salah ke?..Kalau salah lapor lah ke Kementerian Dalam Negeri...masukkan saya ke penjara kerana asyik layan drama Korea sampai lupa nak jalankan tanggung jawab untuk cari nafkah," sambil saya menyeringai ketawa bila saya ajukan jawapan tersebut.

"Tapi sebenarnya dan sejujurnya Liz sangat suka cara uncle mengedalikan bicara...sempoi tapi sungguh bermakna dan menyenangkan. Walau dalam kelakar,  ada banyak sangat menafaatnya."

"Puji-puji ni nak apa?...Nak biskut Jacob lagi ke?...Ni masih banyak ada."

"Kenapa lah Liz tak jumpa uncle ni masa uncle muda-muda macam baya Liz ni."

"Lain macam jer bunyi...masa saya muda mak ayah kamu sedang lagi bercinta, mana nak ada kamu."

"Sebenarnya uncle...serius ni, Liz sangat ingin tidak mau membabitkan nama kedua orang tua Liz."

"Minta maaf banyak-banyak Liz, bukan niat saya...," belum sempat saya meneruskan ayat-ayat keramat saya, Elizabeth memotong bicara saya.

"Tak usah nak rasa bersalah lah uncle...Liz percaya dan yakin dan tahu perasaan hati seorang manusia yang sedang duduk di sebelah Liz sekarang ni..jadi untuk uncle, di atas rasa hormat dan sayang Liz pada uncle, Liz akan ceritakan segalanya yang termampu. Liz harap Liz kuat dan Liz harap uncle dapat bantu Liz untuk tidak terbawa emosi."

Sungguh klasik dan dramatis sekali bicara Elizabeth. Terpaku saya dengan kebijaksanaannya menyusun kata. Tersentuh hati saya yang separuh macho di bening malam ini. 

Awan putih berarak perlahan melintasi puncak Gunung Kinabalu dan lembah Bundu Tuhan bermandi cahaya bulan yang menyinar. Syahdu malam di kejutkan sekali sekala oleh deruan suara enjin kenderaan yang melintasi tempat kami berdua menikmati bicara.

"Saya berjanji untuk bantu kamu dan saya pasangkan telinga sepenuh jujur mendengarkan kisah kamu ini."

"Emilia hadir dalam hidup kami kira-kira 8 tahun yang lalu. Dari situ bermulah ikatan persaudaraan dan banyak kisah suka duka yang terpaksa kami lalui bersama."

Saya dapat membayangkan episod sedih yang akan saya tempuhi melalui kisah dan liku-liku hidup Elizabeth ini. Saya kena kuatkan semangat agar saya tidak terbawa emosi dan sama tenggelam bersama turutan kisah hidupnya. Saya yang sepatutnya menjadi dinding yang kuat untuk Elizabeth bersandar dan dapat menyampaikan  kisahnya dengan tenang bersama damainya malam.

"Saya ni risau juga..tak apa ke kamu lama sangat bersama saya ni?...Apa pula kata auntie Mary tu?" Soal saya pada Elizabeth untuk kepastian.

"Tak apa, sekarang bukannya ramai pelanggan, lagi  pun Lia kan ada bantu auntie."

"Kamu yang kata tak apa, tapi dalam hati dia mana kamu tahu?"

"Alah uncle ni, Liz tau la ...dia tu kan auntie Liz, bukan baru sekarang Liz kenal dia...," katanya seolah memberi jaminan supaya kerisauan saya terungkai.

Sesekali saya menoleh ke arah auntie Mary dan Emilia untuk kepastian. Mana tau dia sedang memerhati saya. Tapi nampaknya mereka selamba saja menguruskan gerai. Ketika ini masih  tiada pelanggan dan dia bersembang-sembang rancak dengan Emilia. Mereka berdua nampak mesra benar. Teruja saya melihat keakraban pergaulan mereka berdua.

"Auntie Mary saudara sebelah ibu atau bapa kamu?" Saya memberanikan bertanya walau pun tadinya Elizabeth berkata tidak mahu membabitkan nama kedua ibu bapanya.

"Dia tiada tali persaudaraan dengan Liz, cuma setelah dia berkahwin dengan uncle Roni baru lah dia menjadi sebahagian keluarga kami."

"Ooo jadi kamu bersaudara dengan uncle Roni lah ya."

"Ya, tepat sekali Cik gu," jawab Elizabeth sambil berseloroh.

"Kita tanya betul-betul dia main-main pula. Bagi penumbuk kan baru tau."

"Kalau berani cuba lah. Uncle Roni tu garang orangnya. Kalau rasa tulang pipi tu keras sangat cubalah tumbuk anak buah dia ni," sambil mencebikkan bibirnya kepada saya.

"Depan uncle kamu, berani lah kamu, cuba di belakang mesti kecut perut."

"Alah tengok tangan dan jari uncle ni pun dah tau...jari macam perempuan mesti lembik punya penumbuk," di perlinya saya.


Elizabeth tiba-tiba memegang tangan dan mengelus-ngelus jari jemari saya. Saya biarkan saja apa yang teringin  dilakukan olehnya. Saya tahu dia hanya cuma mahu bergurau dan mungkin akan memerli saya kemudian nanti.

"Cantiknya jari uncle ni, macam jari perempuan...kalah Liz di buatnya," dia memuji tapi seakan memerli saya.

"Jari kamu ni montok, putih melepak, cuma sedikit besar...buat penampar sedap ni," kata saya membalas cakapnya tadi.

"Ye la untuk buat penampar ...ni jari pegang cangkul, angkat baja, tarik pungkis macam-macam lagi, lain lah uncle tu pegang pen saja," katanya sambil tangan saya di ramas kuat-kuat.

"Masa kecik-kecik saya ikut bapa tanam padi tapi menyangkul kurang lah. Saya tak suka menyabit atau menyangkul, lebih rela saya memasak."

"Setakat rebus telur dan masak maggi semua orang tau. Budak Sekolah Rendah pun pandai...tak payah lah nak bangga," di perlinya saya. Geram juga saya di buatnya.

"Liz...cakap siang pandang-pandang.."

"Jari artis macam ni la rupanya. Lembut betul jari uncle ni...betul ni kalau tak nampak muka dan hanya nampak jari jemari saja, memang orang kata ini jari perempuan."

"Ramai  gak yang cakap macam tu...perempuan pun perempuan lah...saya bangga dengan anugerah Tuhan," jawab saya untuk mengelak dia mengata lebih nanti.

"Liz tak kata tak cantik...Liz puji lagi tu, takkan kecil hati dah?...Apa lah uncle ni, tak rugged  la cam ni," sambil dia menarik cuping telinga kiri saya.

"Banyak lah rugged kamu dok perli-perli saya."

"Aik... ada pula orang yang terlebih emo, tadi mengata orang."

"Tak emo, tapi geram saja kena perli di malam begini."

"Apa kata pepatah?...Jap nak 'recall' balik...ha...ok dah ingat."

"Ingat apa nya pula tu?"

"Ingat pepatah lah ..bukannya ingatkan uncle..dah di depan mata nak ingatkan apa lagi...pegang-pegang tampar saja la."

"Garangnya anak dara ni," sambil saya membongkok untuk membuang sesuatu dekat kasut saya.

"Ada apa uncle?"

"Entah macam ada benda licin kat kasut saya...ada ular juga ke kat sini?"

"Eiish..uncle ni, jangan celupar sangat malam-malam begini. Orang tua-tua di sini pantang bercakap tentang binatang liar ke, berbisa ke..."

"Tak tau pula saya tentang adat budaya di tempat begini."

"Tu la kena banyak bergaul, jangan saja pandai bergaul dengan orang-orang bandar saja...kat bandar mana ada binatang buas...orang buas ramai la."

"Pandainya kamu ni...dah melawan tokey nampaknya ni."

"Sekali sekala tokey pun kena bantai juga..mana boleh bagi can...tambahan ni tempat kita...orang jauh tak yah nak eksyen la."

"Keras semacam bunyinya."

"Perempuan sebenarnya nampak je lembik tapi sebenarnya keras bila kena provoke...uncle tu kalau dengan auntie mesti menikus punya...hahaha...gelinya dalam hati Liz saat dan ketika ini," tertawanya kuat sekali sampai terbatuk-batuk. Saya menghulurkan kopi yang semakin menyejuk kepadanya.

"Banyak lah tikus kamu tu...kamu belum kawin, mana tau semua ni."

"Persekitaran banyak mengajar kita...ada mata pandang-pandang, ada telinga dengar-dengar...tak gitu uncle kuuuu..."

"Tadi kamu nak cerita fasal pepatah...mana dia pepatah tu?"

"Ok..pepatah tu kata ...mengata dulang paku serpih, mengata orang aku yang lebih."

"Hebat kamu main pepatah lagi...BM berapa score?"

"Jangan pandang rendah pada orang Kadazan Dusun...BM 'A' la...uncle tu entah-entah 'fail'," seronok betul nampaknya Elizabeth ni mengenakan saya. Saya pun tumpang seronok juga. Kita saling ketawa.

"Kamu ni buat saya geli kelenjar la memikirkannya."

"Orang geli hati, ni kelenjar pula...tu la BM 'fail' namanya, langsung tak capai maksud, tapi boleh di maafkan lah kerana memang otak kurang tajam BM fail."

"Kamu budak-budak mana tau bahasa kiasan."

"Macam la kita ni bongok sangat...ingat dia je pandai."

"Rasa nak termuntah lah."

"Kenapa terlekat biskut Jacob ke?" Sekali lagi di perlinya saya.

"Itu saya 'apply' bahasa kiasan bila kita tak senang dengan orang yang cakap besar. Itu contoh...bukan kamu yang macam tu, tapi contoh saja," giliran saya pula untuk kenakan Elizabeth.

"Liz ada cakap besar ke?"

"Itu lah kamu, saya cuma nak bagi contoh bahasa kiasan... saya tak maksudkan kamu, saya tau kalau silap kan nanti turun pula hujan, takut nanti makin lebat kih kih kih."

"Bukan main lagi uncle ni ye kalau 'time' kenakan orang."

"Syok juga sekali sekala dapat buat orang marah...lebih baik daripada buat orang sedih hahaha..."

"Seronok lah tu...bukan main lagi dia ye.."

"Hidup ni kena banyak gurau senda baru aman dan meriah kehidupan, betul tak?"

"Sangat setuju...."

"Apa yang sangat setuju tu?"

"Putar alam betul uncle ni ye...orang kerja consultant macam ni ke perangainya?"

"Tak semua...hanya yang terpilih saja,"  harap-harap gurauan saya dapat menghiburkan dirinya.

"Liz pun sangat hairan macam mana Liz boleh sukakan uncle...maksud Liz...Liz seronok bersama uncle. Masa uncle datang dengan Lia tadi, mau rasanya Liz nak naik atas belakang uncle."

"Nak membonceng lah kiranya ye...kalau kamu bonceng saya mana nak letak Lia dan auntie kamu?"

"Aduh ada saja jawapan nya...terbaik lah uncle ni."

"Gurau-gurau membawa berkat."

 "Kalau tersilap gurauan membawa bala..betul tak?"

"Tau tak pe...makin pandai orang gunung ni."

"Tengok la sapa mentornya." 

Kami sama-sama ketawa sehingga membuat auntie Mary dan Emilia menoleh kearah kami dengan gaya kehairanan.

"Boleh tumpang sekaki ke joke tu?" Emilia mencelah.

"Kalau teringin dan tak malu sila lah kemari," ujar Elizabeth yang masih lagi tersengih menahan ketawa. Kelucuan betul.

"Kamu ni cakap begitu nanti kecik hati pula Lia tu."

"Risau sangat Lia kecik hati tu kenapa?"

"Main kasar kamu ye...kita cakap yang betul dia main-main pula."

"Liz dah faham dan lebih kenal siapa Lia daripada uncle yang baru sekejap kenal siapa Lia...nak cakap apa lagi?....Malu la tu."

Saya menutup muka sebenarnya ingin ketawa. Elizabeth menarik-narik tangan saya yang masih memekup muka. Saya saja keraskan tangan supaya tak terlerai.

"Nangis ke dah buta mata ni?"

Saya diam saja buat bodoh. Saya biarkan dia berfikir apa sebabnya saya memekup muka dengan kedua tangan saya.

"Uncle ni buat Liz panik saja lah."

Saya masih mendiamkan diri. Ditarik-tariknya tangan saya. 

"Aku tak campur, pandai-pandai kau la Liz nak pujuk dia." kedengaran Emilia mencelah.

Dalam hati dah tak tertahan nak tergelak.

"Jeng...jeng... jeng...tau panik.," sambil saya meleraikan tangan saya dari muka.

"Alah dah tau taktik kotor uncle tu."

"Ada air putih tak?" Pinta saya pada Elizabeth yang masih tersenyum lebar. Dia pasti tak tau apa yang saya nak buat dengan air putih yang saya minta.

"Nak buat apa dengan air putih?..Air mineral ada la," cakapnya dengan penuh sopan.

"Nak basuh la tadi kata taktik kotor."

"Eeeee bengang sungguh hati ni...asyik nak menang saja la."

"Biasalah orang pengalaman bukan senang nak di kalahkan sembarangan...ada faham?"

"Ye...uncle lah pemenang...nak hadiah apa?"

"Kalau ada hadiah apa yang nak di bagi?"

"Tanya kita pula ...minta saja lah mana tau boleh bagi...kalau nasib baik uncle malam ni..dapatlah hadiah."

"Seram saya kamu cakap macam ni."

"Mula lah dengan otak blue tu."

"Tengok...menuduh yang bukan-bukan..itu dah masuk bab fitnah..tau tak?...Sekarang siapa yang otak blue?"

"Ya tak ya juga....I'm sorry...pinjam tag line Amer Raja Lawak...kihkihkih..."

"Tadi kamu nak cerita sesuatu kan...fasal kisah kamu dengan Emilia dan kisah diri kamu sendiri."

"Sampai terlupa pula asyik dok layan uncle ni."

Elizabeth meneruskan bicaranya.

"Masa tu Liz dan juga Lia masing-masing dalam tingkatan satu. Liz sekolah di Ranau, sementara Lia bersekolah dekat kampungnya di kawasan perkampungan Rungus, Kudat."

"Oh, kamu bukan satu kampung di Bundu Tuhan ni?"

"Bukan...kami berlainan tempat dan kami pun tak pernah kenal antara satu sama lain waktu tu. Tapi nak di jadikan cerita dan sudah takdir buat kami berdua, akhirnya kami ketemu tanpa Liz tau asal sebabnya, kecualilah setelah ...."

Elizabeth  berhenti bercerita sambil menghela nafas panjang serta merenung muka saya dengan satu pandangan yang sukar di mengertikan. Wajah mulusnya kembali muram seperti menyimpan sesuatu yang sukar untuk diluahkan.

Saya merenung wajah hambarnya dengan penuh simpati.

"Uncle... sebenarnya kalau boleh Liz tak mau ceritakan ini semua pada orang asing...tapi Liz telah menganggap uncle sebagai orang yang Liz hormati dan sayangi maka Liz akan meneruskan jua kisah ini."

Hati saya tertanya-tanya apalah rahsia di sebalik kisahnya ini. Tidak sabar rasanya untuk mendengar kisah selanjutnya tapi dalam satu saat lain saya rela jika dia tak mau meneruskan kisahnya sebagai menghormati 'privasi' nya. 

"Saya kena respek kehidupan peribadi kamu dan saya tak akan merasa kesal kiranya kamu tak mau meneruskan kisah kamu. Kamu berhak atas segalanya. Saya tahu dari tadi kamu ikhlas ingin bercerita untuk saya dengari, dan saya sangat teruja untuk mendengarnya."

"Pujian dan kata-kata  ikhlas uncle membuat Liz rasa serba salah."

"Saya berkata benar dan kamu tak perlu menolak pujian. Saya tahu kamu ikhlas dan tak ramai orang yang berani seperti kamu...apa lagi bila difikirkan kamu yang tinggal jauh di pedalaman dan kurang berhubung atau terbiasa dengan dunia luar yang beragam. Saya akur apa saja keputusan kamu."

"Uncle...Liz bercelaru fikiran...tapi seperti Liz katakan tadi Liz percaya pada uncle yang sangat memahami keadaan dan bijak menilai hati nurani manusia...Liz percaya pada uncle tanpa syak wasangka..dan Liz akan cuba berbagi rahsia kehidupan Liz bersama uncle," sambil dia mendekatkan dirinya kepada saya seperti meminta satu perlindungan. 

Perlahan-lahan dia meletakkan telapak tangan nya ke atas paha saya sambil mengelus-ngelus telapak tangannya ke atas seluar jean yang saya pakai. Rasa kasihan dan simpati mula tumbuh di hati saya. Oleh kerana rasa segan, malu atau bangga dengan perbuatan Elizabeth muka saya terasa panas.

Elizabeth masih lagi meletakkan  tangannya di paha saya sambil memandang tepat wajah saya, sambil meneruskan....

"Sejarah kehidupan kami berdua akan sentiasa terpahat di ingatan sampailah nyawa tercerai badan. Semoga kami bisa mengharungi hari-hari muka bersama dengan penuh bahagia dan agar silaturrahim kami berdua tidak akan terputus walau apa jua musibah yang melanda. Hanya takdir penentu segalanya."

Saya mendengar segala kata-katanya seolah dalam mimpi. Ini mungkin satu kisah trajis yang tak bisa saya gambarkan betapa pilu dan payahnya mereka mengharungi hidup sedemikan. Saya sudah merasa kesedihan hanya dengan pembuka bicaranya. Saya tahu nanti banyak lagi berita yang mungkin tak tertelan oleh saya untuk mendengarnya. Saya sangat berharap kisah selanjutnya berpihak kepada saya yang tidak  mahu lagi merasai detik-detik seperti awal pertemuan malam ini. 

Kalau tadi Elizabeth menangis, tapi kini setelah kekuatan dikumpul dia bisa bercerita dalam keadaan tenang dan dapat menguasai diri dari tekanan. Dan saya khuatir nanti saya pula terbawa mainan rasa yang mungkin tidak dapat menahan kesedihan sehingga berubah menjadi sedu sedan. Seorang lelaki jua tidak  bisa menahan kesedihan kiranya tersentuh oleh kisah menyayat hati. Mungkin saya lebih lemah daripada Elizabeth yang selama ini menempuhi badai kehidupan bersendirian berbanding saya yang hanya menjadi pendengar.



kiranya waktu mengizinkan kita sambung di lain kali.

terima kasih buat teman-teman yang sudi berkongsi cerita bersama saya.

cheers.