Sunday, 2 March 2014

konsep amalan


Konsep amalan tergolong kepada 'lima' kategori:

1. beramal berseorangan

2. beramal dan berkawan

3. beramal, berkawan dan menolong orang

4. beramal, berkawan, menolong orang dan berkorban

5. beramal, berkawan, menolong orang, berkorban dan ikhlas

Semaklah diri kita sendiri yang kita ini terdiri di peringkat mana.

Jelas lah bahawa Islam menggalakkan kita untuk tidak bersendirian di dalam mengerjakan amal soleh. Kita digalakkan untuk bermasyarakat dan tidak menjadi individu yang pentingkan diri sendiri sahaja. Manusia sedemikian adalah serendah-rendah kategori di mata Allah. Kita sangat digalakkan untuk bermasyarakat serta membantu rakan taulan dengan berkorban dan juga melakukan amalan tersebut dengan penuh ikhlas.


Dan ini bertepatan dengan galakan untuk kita menjalankan fardhu kifayah kerana fardhu kifayah juga adalah sama timbang tara nya dengan fardhu ain yang lebih cenderung kepada pembentukan peribadi manusia itu sendiri.


Tahap ikhlas pula terdiri kepada tiga kategori:

1. ikhlas sebelum melakukan

2. ikhlas ketika sedang melakukan

3. ikhlas selepas melakukan

Sekiranya kita menolong teman dengan ikhlas tetapi mengungkit dan menghebahkan pada orang lain tentang keiklasan itu maka dengan sendiri pertolongan tersebut akan menjadi sia-sia. Mungkin ramai yang tidak sedar yang kita telah banyak melakukan amalan dengan cara yang salah samada sengaja atau tidak di sengajakan.

Jadi muhasabahlah diri kita sendiri agar amalan kita mendapat berkat. Melakukan solat berjemaah adalah 27 kali lebih baik dengan solat sendirian. Konsepnya bahawa kita tiada di galakkan menjadi selfish dan hanya mementingkan diri sendiri. Sebilah lidi jauh beza kekuatan dibanding seberkas lidi. Ramai yang berkata bahawa aku tidak payah pedulikan orang lain, aku yang menentukan hidup aku sendiri dan jangan peduli dengan apa yang orang kata. Tapi perlu di ingat bahawa kita hidup bermasyarakat dan bukan sendirian seperti di dalam gua. 




Ugama diturunkan untuk menjadi panduan buat manusia...contoh yang paling senang...kenapa perlu adanya lampu isyarat...cuba bayangkan kiranya semua orang menjadi selfish dan pentingkan diri dan tak peduli apa orang lain kata...maka sudah tentulah porak peranda sistem jalanraya dengan pemandu kenderaan yang masing-masing dengan sikap mementingkan diri. Apakan terjadi....kita sudah tentu tahu jawapannya bukan.. 

Jadi kita perlulah kembali kepada cara-cara melakukan amalan seperti yang digariskan dalam panduan hidup bertamadun seperti yang telah di anjurkan oleh ugama kita. 

Renung-renungkan lah.

sekian wabillahitaufik...
salam dini hari
wassalam.

(rumusan dari ceramah oleh seorang ustaz dari Indonesia)